4 Dampak Smartphone Pada Otak Kita - IndoPositive
Latest Update

Monday, August 19, 2019

4 Dampak Smartphone Pada Otak Kita


Kehadiran smartphone di tengah kehidupan kita saat ini sudah sangat mengakar. Kita bahkan terbilang nyaris tak mampu lepas dari jerat keberadaannya. Ada banyak yang dipengaruhi smartphone, salah satunya otak kita. Apa yang kemungkinan terjadi dengan otak setelah kita setiap hari menikmati kehadiran smartphone?
Jika Anda diminta untuk pergi sehari tanpa smartphone, apakah anda sanggup melakukannya dengan mudah? Para peneliti yang telah meminta peserta untuk keluar tanpa membawa smartphone mereka untuk berbagai periode waktu, dan ditemukan bahwa menghentikan kebiasaan tersebut, bahkan untuk interval yang relatif singkat, bisa sangat sulit. Berjalanlah ke tempat umum mana pun dan Anda mungkin akan menemukan orang menggunakan smartphonel mereka untuk berbagai keperluan, dari melakukan panggilan bisnis hingga memeriksa email mereka hingga update Twitter. Smartphone benar-benar telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan kita. Tetapi apakah ketergantungan pada smartphone ini berdampak pada otak kita? 

Berikut 4 dampak smartphone pada otak kita:

1. Efek Smartphone dan Kemampuan Kognitif

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa penggunaan smartphone memang memiliki efek pada otak, meskipun efek jangka panjang masih harus dikaji lebih lanjut. Dalam sebuah penelitian yang dipresentasikan kepada Radiological Society of North America, para peneliti menemukan bahwa anak-anak muda yang kecanduan internet dan smartphone sebenarnya menunjukkan ketidakseimbangan dalam zat kimia otak dibandingkan dengan kelompok kontrol. Penelitian lain yang muncul dalam Journal of Association for Consumer Research menemukan bahwa kapasitas kognitif berkurang secara signifikan setiap kali smartphone berada dalam jangkauan kita, bahkan ketika smartphone dalam kondisi off.

Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa itu mungkin saja terjadi. Para ahli menyarankan bahwa semua penggunaan ponsel ini dapat berdampak pada perkembangan sosial dan emosional anak-anak, sehingga dapat mengganggu pola tidur kita, dan bahkan mungkin mengubah beberapa orang menjadi pemikir yang malas.

2. Penggunaan Ponsel dan Tablet Mampu Merusak Kecakapan Sosial-Emosional Kita

Dalam komentar yang muncul dalam jurnal Pediatrics, peneliti dari Boston University School of Medicine meneliti lebih dekat pada literatur yang tersedia tentang penggunaan smartphone dan iPad di antara anak-anak yang sangat belia. Menggunakan perangkat seperti itu untuk menghibur atau menenangkan anak-anak, peneliti menjelaskan bahwa, hal itu cenderung memiliki efek yang merugikan pada perkembangan sosial dan emosional mereka.

"Jika perangkat ini menjadi metode utama untuk menenangkan dan mengalihkan perhatian anak-anak kecil, apakah mereka akan dapat mengembangkan mekanisme pengaturan diri internal mereka sendiri?" Tanya peneliti.

Aktifitas langsung dan aktivitas yang melibatkan interaksi manusia secara langsung lebih baik daripada permainan layar interaktif. Penggunaan perangkat seluler menjadi sangat bermasalah ketika perangkat tersebut menggantikan aktivitas langsung yang membantu mengembangkan keterampilan motor-visual dan sensorimotor. Namun, para peneliti mencatat bahwa masih banyak yang tidak diketahui tentang bagaimana penggunaan perangkat seluler memengaruhi perkembangan anak. 

3. Smartphone Kemungkinan Besar Akan Membuat Anda Tetap terjaga di Malam Hari

Menggunakan smartphone atau tablet sebelum tidur mungkin mengganggu tidur. Sebaliknya, beberapa pakar tidur memperingatkan, jenis cahaya yang dipancarkan dari layar perangkat seluler Anda yang mungkin saja mengacaukan siklus tidur Anda, bahkan setelah Anda mematikan perangkat Anda.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, selusin peserta dewasa diminta untuk membaca iPad selama empat jam setiap malam sebelum tidur atau membaca buku cetak dalam pencahayaan redup. Setelah lima malam berturut-turut, kedua kelompok beralih. Apa yang para peneliti temukan adalah bahwa mereka yang telah membaca iPad sebelum tidur menunjukkan pengurangan kadar melatonin, hormon yang meningkat sepanjang malam dan menyebabkan kantuk. Para peserta ini juga membutuhkan lebih banyak waktu untuk tertidur, dan mereka mengalami lebih sedikit tidur REM sepanjang malam.

Apa yang membuatnya seperti itu? Jenis cahaya biru yang dipancarkan oleh sebagian besar perangkat seluler. Sel-sel di bagian belakang mata mengandung protein peka cahaya yang mengambil panjang gelombang cahaya tertentu. Sel-sel peka cahaya ini kemudian mengirimkan sinyal ke "jam" otak yang mengatur ritme sirkadian tubuh. Biasanya, cahaya biru memuncak di pagi hari, menandakan tubuh Anda bangun untuk hari itu. Lampu merah meningkat di malam hari, menandakan bahwa sudah waktunya untuk turun dan pergi tidur. Dengan memutus siklus alami ini dengan cahaya biru yang dipancarkan oleh perangkat seluler, siklus tidur-bangun normal terlempar keluar dari kehancuran.

"Ada banyak skeptis di luar sana; banyak orang berpikir ini psikologis," jelas salah satu penulis penelitian, Charles Czeisler. "Tapi yang kami tunjukkan adalah bahwa membaca dari perangkat e-reader yang memancarkan cahaya memiliki efek biologis yang mendalam."

Lain kali Anda tergoda untuk bermain dengan perangkat seluler Anda di tempat tidur, pikirkan efek yang mungkin terjadi pada otak dan tidur Anda, dan pertimbangkan untuk mengambil buku paperback sebagai gantinya.

Lihat juga: Bagaiamana instagram bekerja pada teman-teman saya

4. Smartphone membuat otak kita menjadi malas berpikir

Perangkat seluler tidak hanya menawarkan gangguan akhir-akhir ini. Anda tidak perlu lagi menghafal nomor telepon — semua informasi itu tersimpan rapi di daftar kontak smartphone. Alih-alih memikirkan pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang dunia di sekitar Anda, Anda bisa menghubungi Google untuk mencari jawabannya. Alih-alih mencoba mengingat janji penting, rapat, atau tanggal, Anda cukup mengandalkan aplikasi iPhone untuk mengingatkan Anda tentang apa yang perlu Anda capai setiap hari.

Dan beberapa ahli memperingatkan bahwa ketergantungan yang berlebihan pada perangkat mobile Anda untuk semua jawaban mungkin menyebabkan kemalasan mental. Bahkan, satu penelitian baru-baru ini menemukan bahwa sebenarnya ada hubungan antara mengandalkan smartphone dan kemalasan mental. Smartphone tidak selalu mengubah orang dari pemikir yang mendalam menjadi pemikir yang malas, tetapi itu menunjukkan bahwa orang yang secara alami pemikir intuitif — atau mereka yang bertindak berdasarkan insting dan emosi — cenderung lebih sering mengandalkan smartphone mereka.

Lihat juga: Pesan para peneliti, lakukan 5 hal ini untuk lebih bahagia

Para peneliti baru tiba pada tahap awal untuk memahami potensi efek jangka pendek dan jangka panjang yang mungkin dimiliki smartphone. Smartphone tentu saja memiliki kerugian, tetapi para peneliti juga menyarankan bahwa kita belum sepenuhnya memahami cara-cara yang mungkin dapat menguntungkan untuk otak kita.


EmoticonEmoticon