3 Hal Pertama yang Dilakukan untuk Menghilangkan Kemalasan Pada Diri Kita

By IndoPositive - 8:00:00 AM


Setiap orang memiliki masa di mana kita berpikir tak mampu melakukan apa-apa, tak menemukan motivasi, tak punya energi sama sekali. Pada waktu tertentu, hal tersebut dapat menjadi hal yang wajar terjadi. Akan tetapi, bila masa itu terus berlangsung dan tak berhenti, maka kondisi tersebut patut kita waspadai. Cara pandang kita terhadap diri sendiri kemungkinan akan berbeda. Kerap kali kita tak memiliki tujuan, dan terus bertanya-tanya apakah kita mampu atau tidak. Kita bahkan kerap mengutuk diri, atau merasa bahwa kita berubah menjadi pribadi yang pemalas. 

Lihat juga: 4 hal utama yang menyebabkan stres

Berikut 3 hal yang perlu dipikirkan ulang untuk menghilangkan perasaan tersebut:

Memikirkan Diri Ideal Kita

Kita semua memiliki keinginan atau perasaan tentang seperti apa diri anda, bagaimana kita ingin berperilaku, tujuan yang ingin kita capai, dan bagaimana kita ingin terlihat di dunia. Diri ideal adalah konsep dalam psikologi yang mengacu pada citra yang kita bawa dalam pikiran kita tentang seperti apa diri kita yang terbaik akan terlihat, bertindak, dan rasakan. Diri ideal kita sering kali merupakan gambaran produktivitas dan pencapaian tujuan tertentu, perilaku sehat, dan banyak lagi. Sayangnya, kehidupan kita yang sibuk sering tidak memungkinkan untuk banyak refleksi pada diri kita yang ideal dan membiarkan diri tersesat, tersesat di suatu tempat dengan jawaban masa kecil kita untuk pertanyaan "Apa yang kamu inginkan ketika kamu tumbuh dewasa?"

Kamu tidak sendiri

Jika Anda merasa malas atau tidak produktif, Anda tentu tidak sendirian. Penelitian telah menemukan bahwa hanya 8 persen orang yang menetapkan resolusi Tahun Baru yang benar-benar mencapai tujuan yang diinginkan. Faktanya, 1 dari 4 orang tidak berhasil melewati minggu pertama mereka sebelum menyerah!

Apa yang terjadi yang membuatnya sangat sulit untuk bertahan, tetap produktif, dan berupaya mencapai tujuan yang kita inginkan?

Ada banyak hal yang dapat menghalangi produktivitas dan pencapaian tujuan, membuat kita melihat diri kita sebagai "pemalas." Kadang-kadang hambatan bersifat situasional atau terkait dengan waktu dan peluang, sementara di lain waktu kita mungkin menciptakan hambatan sendiri dengan pendekatan, pola pikir, atau metode kita.

Lihat juga: 10 kondisi gangguan kepribadiaan dalam DSM V

Kebiasaan Lama yang Berat

Untuk membuat kemajuan nyata dan keluar dari pola "pemalas" kita, kita perlu mengenali apa yang mungkin memengaruhi ketidakmampuan kita untuk mencapai tujuan kita atau membuat kita merasa kurang produktif daripada yang kita inginkan. Jadi, apa yang Anda anggap sebagai "pemalas," mungkin hanya masalah peralihan pendekatan Anda dan menyingkirkan kebiasaan lama yang tidak membuat Anda merasa produktif dan mencapai tujuan Anda.

Berikut adalah beberapa kebiasaan yang dapat mencegah kita mencapai tujuan kita. Jika ada sesuatu dalam daftar ini yang terlihat mirip dengan anda, jangan khawatir — kau tak sendirian:


  • Membuat sasaran Anda terlalu besar atau rumit. Kita semua ingin mencapai puncak, tetapi kita mungkin terlalu meremehkan berapa banyak usaha dan waktu yang diperlukan untuk naik ke sana. Jika kita menyerah setelah beberapa jam, itu bukan karena kita malas tetapi karena kita mungkin menyadari bahwa kita salah menghitung jumlah waktu dan usaha yang terlibat.


  • Mengharapkan diri Anda sempurna. Ketika kita bekerja menuju tujuan, kita mengharapkan jalan menjadi mulus dan konsisten ketika, pada kenyataannya, jalan menuju tujuan kita kemungkinan besar akan penuh dengan tikungan, belokan, dan kemunduran.


  • Mendengarkan kritik batin Anda. Jika istilah "pemalas" adalah bagian dari self-talk Anda, ada kemungkinan lebih banyak pernyataan negatif dan kritis yang datang dari kritik batin Anda secara teratur. Anda bahkan bisa mengeluarkan kritik batin Anda dalam upaya memotivasi diri sendiri. Apa yang terjadi? Suara kritis Anda berfokus pada semua kekurangan dan kekurangan Anda, daripada kekuatan dan atribut positif yang ada yang dapat membantu Anda bergerak maju.


  • Mendengarkan kritik dari orang lain. Ketika kita belajar tentang diri kita dan dunia melalui pengalaman kita, kita menerima umpan balik dari orang lain yang membantu membentuk konsep diri kita. Ketika seseorang yang penting bagi kita menyebut kita malas di masa lalu, itu benar-benar dapat memengaruhi cara kita memandang diri kita sendiri bahkan hingga dewasa. Kita mungkin juga mendengar orang-orang mengkritik upaya kita dalam kehidupan dewasa kita, meninggalkan kita untuk merasa ragu atau putus asa.


  • Tidak membuat rencana aksi. Ketika kita menemukan inspirasi dan menjadi bersemangat tentang tujuan baru, kita dapat melupakan pentingnya membuat rencana. Kegembiraan kita atas tujuan dapat menyebabkan kita bergerak cepat dan dengan banyak semangat, tetapi berubah menjadi perasaan yang membuat kita kewalahan dan merasa tanpa tujuan.

Lihat juga: Sejarah dan Berbagai Topik di Bidang Psikologi Positif

Setelah tiga hal ini masih ada beberapa langkah yang dapat dilakukan dan akan dijelaskan pada postingan berikutnya. 

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar