Apakah Tertawa dapat Menjadi Obat Mujarab? - IndoPositive
Latest Update

Thursday, May 2, 2019

Apakah Tertawa dapat Menjadi Obat Mujarab?



Ada ungkapan “tertawalah dalam sehari untuk menjauhkan anda dari dokter” adalah sebuah hal umum di budaya kita. Sekilas, ungkapan itu menyiratkan bila tertawa adalah obat yang efektif daripada perawatan atau obat lainnya.

Bagaimanapun, hal itu tak dapat ditafsirkan secara harfiah. Tentu saja, ini mengacu pada dampak positif yang dapat ditimbulkan oleh tawa terhadap kesehatan dan kesejahteraan psikologis kita. 

Ungkapan itu bisa saja kita artikan sesukanya; tapi bagaimanapun, penelitian terbaru dan perhatian baru-baru ini mengarahkan kita secara langsung pada dampak yang ditimbulkan sebuah tawa. Bahkan ada bidang ilmiah terkait tertawa. Para ilmuwan telah mengeksplorasi apakah dan bagaimana tawa berdampak pada kesehatan dan penyakit. Studi terbaru lebih jelas dan menghasilkan hasil yang menjanjikan untuk efek positif tawa pada kesehatan kita. 

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi penelitian dan manfaat kesehatan yang terbukti dari tawa dan senyum. Ternyata, studi tentang tertawa adalah urusan yang serius. 

Akankah tawa sehari menjauhkan anda dengan dokter?

Ungkapan ini memperlihatkan bila tertawa memiliki efek yang menguntungkan pada berbagai aspek kesehatan kita. Ini juga menunjukkan bahwa memiliki pandangan hidup yang positif membangun daya tahan dan membantu dalam mengatasi berbagai kesulitan. 

Istilah itu menunjukkan bahwa tertawa memiliki efek menguntungkan pada berbagai aspek kesehatan kita. Ini juga menunjukkan bahwa memiliki pandangan hidup yang positif membantu membangun ketahanan dan membantu dalam mengatasi kesulitan. Diakui secara luas bahwa tertawa bukanlah obat mujarab atau obat mujizat.

Tak disarankan agar tawa menggantikan intervensi medis dan perawatan yang terbukti secara ilmiah untuk suatu penyakit. Namun, tertawa mampu menghasilkan manfaat kesehatan yang dapat kita gunanakan manfaatnya. Bahkan terdapat cabang bidang studi yang mempelajarinya, yaitu gelotologi. 

Tercatat dalam penelitian bahwa meskipun tertawa dapat meringankan rasa sakit, itu tidak dianggap sebagai obat untuk penyakit. Penekanan pada mempelajari dampak tawa pada kesehatan terkait dengan sakit atau penderitaan yang dialami. Penderitaan didefinisikan sebagai pengalaman pribadi negatif yang dihasilkan dari proses penyakit.

Penderitaan memiliki faktor-faktor rumit yang saling berhubungan termasuk: fisik, psikologis, sosial, emosional dan neurologis. Walaupun tawa mungkin tidak menyembuhkan penyakit atau menyembuhkan seseorang sepenuhnya, tampaknya tawa berpengaruh dalam meningkatkan gejala dan kemampuan coping seseorang, oleh karena itu, mengurangi pengalaman menderita yang mereka alami.

Terdapat beberapa manfaat yang dicatat dalam penelitian yang mengeksplorasi manfaat positif tawa. Berikut ini beberapa hal penting terkait tawa:

Banyak penelitian dan pendukung yang membuktikan dalam artikel ini tentang manfaat kesehatan dari tertawa. Berikut adalah cuplikan dari contoh-contoh tersebut yang menyoroti bagaimana tertawa dapat bermanfaat.

Manfaat kesehatan fisik:

Meningkatkan imunitas
Meningkatkan fungsi jantung
Meningkatkan aliran darah vaskular
Mempromosikan penyembuhan
Menurunkan hormon stres
Mengurangi rasa sakit
Otot menjadi lebih relax
Mencegah penyakit jantung
Membakar kalori
Mensimulasikan latihan aerobik
Meningkatkan fungsi memori dan kognitif
Membangun otot perut
Meredakan ketegangan fisik


Manfaat kesehatan mental:

Menghasilkan kesejahteraan psikologis
Menambah kegembiraan dan semangat hidup
Menghasilkan endorfin
Mengurangi gejala depresi
Meredakan kecemasan dan ketegangan
Meredakan stres
Meningkatkan mood
Memperkuat resiliensi (daya tahan)

Manfaat sosial:

Menguatkan hubungan
Membangun koneksi
Meningkatkan hubungan
Menarik orang lain kepada kita
Meningkatkan kerjasama  tim
Membantu mengatasi konflik
Mendukung ikatan tim
Memperbaiki suasana hati

Tertawa sebagai obat terbaik menunjukkan kelebihan yang dimiliki tawa itu dalam membantu penyembuhan dan pemulihan. Kita semua setuju bila tertawa itu terasa menyenangkan dan merupakan pengalaman positif. Tertawa dapat membawa perspektif baru tentang kehidupan dan menumbuhkan sikap positif. Ini membantu membangun hubungan dan menyelesaikan konflik. Ini menghilangkan emosi negatif dan memperbaiki suasana hati. Tawa juga menumbuhkan kesenangan dan menjadi sumber energi. Dan masih banyak lagi.

Pertanyaan kritis tentang temuan ini adalah apakah hal ini telah terbukti secara medis dan ilmiah bahwa tertawa bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental kita. Bisakah itu meningkatkan kesehatan kita sampai bisa digunakan sebagai intervensi?

Secara keseluruhan, penelitian mendukung bahwa tawa dapat menjaga jantung kita, meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita dan meningkatkan kesehatan kita. Para peneliti juga telah memvalidasi manfaat tawa yang menghilangkan rasa sakit, yang dieksplorasi kemudian dalam artikel ini. Studi menunjukkan bahwa tawa memperkuat sistem kekebalan dengan memicu respons relaksasi sistem saraf. Tertawa juga menghasilkan perubahan positif dalam kesehatan mental.


Pengembangan Ide 

Peran humor dan tawa bermain di dunia kedokteran memiliki sejarah panjang. Bahkan di abad ke-13, dapat dipahami bahwa ahli bedah menggunakan humor sebagai metode untuk mengalihkan perhatian pasien dari rasa sakit dan ketidaknyamanan mereka.

Para ilmuwan terus mengeksplorasi efek humor pada kesehatan dan penyembuhan hingga abad ke-20. Norman Cousins terkenal di ruang ini dan menulis: "Anatomi Penyakit" pada 1979. Dia mengklaim telah menyembuhkan dirinya sendiri dengan perawatan khusus tawa dan vitamin. Dia menjelaskan bagaimana setelah bertahun-tahun kesakitan akibat penyakit kronis, dia menemukan kelegaan melalui menonton komedi. Sepupu juga menjadi juara awal gelotologi.

William Fry, Profesor Emeritus di Stanford University, adalah pelopor awal dalam gelotologi dan telah terlibat dalam penelitian tentang manfaat fisiologis tawa. Menurut Fry:

“Tawa yang menggembirakan memiliki dampak latihan atletik yang dapat dibuktikan secara ilmiah pada beberapa sistem tubuh. Otot diaktifkan, detak jantung meningkat, respirasi disederhanakan dengan peningkatan pertukaran oksigen - semua mirip dengan efek yang diinginkan dari latihan atletik."

Menggunakan tawa sebagai obat terbaik juga dipopulerkan di film Robin Williams, Patch Adams. Film ini membawa pesan ini untuk memperlihatkan manfaat kesehatan para pasien dengan tawa dan humor.

Hunter Campbell, M.D. adalah dokter yang hidupnya menginspirasi film yang akan dibuat. Campbell dan rekannya mengoperasikan rumah sakit gratis pada 1970-an.

Di fasilitas perawatan kesehatan mereka, pasien menerima perawatan yang dipenuhi humor selama 12 tahun. Rumah sakit ini kemudian dinamai Gesundheit Institute, yang saat ini menawarkan program sukarela seperti kunjungan badut ke fasilitas perawatan kesehatan dan program pelatihan pendidikan untuk mahasiswa kedokteran.

Niat Campbell adalah untuk menginspirasi fasilitas perawatan medis lain untuk mempertimbangkan perawatan di luar intervensi tradisional.

Ketika mempertimbangkan relevansi gagasan "tertawa adalah obat terbaik," penting untuk mencatat manfaat kesehatan yang luas yang diduga dihasilkan dari tertawa. Penelitian yang mendukung tawa sebagai obat yang kemudian disorot dalam artikel ini.

Sementara itu, di sini adalah ringkasan pemikiran yang mendukung gagasan tawa sebagai obat terbaik dan bagaimana itu sedang dieksplorasi lebih lanjut.

Juga telah dieksplorasi bagaimana relevansi perbedaan antara humor dan tawa. Humor adalah rangsangan di lingkungan yang memicu respons emosional, perilaku, dan sosial. Tertawa adalah respons psiko-fisiologis, perilaku dan ekspresi dari situasi yang lucu. Tertawa menghasilkan perubahan psikologis yang positif dan dipahami bahwa tindakan fisik tawa telah menunjukkan manfaat fisiologis yang lebih besar dalam studi ilmiah.

Penting untuk dicatat bahwa dalam literatur, tawa dipromosikan sebagai komponen pelengkap dan tambahan daripada pengganti untuk perawatan, intervensi, dan terapi yang diterima. Ada sedikit kerugian menggunakan tawa sebagai obat, karena mudah diresepkan, risiko rendah, dan tidak ada efek samping atau alergi.

Meskipun demikian, beberapa bagian dari komunitas medis telah menolak konsep tersebut, dengan kekhawatiran bahwa menggunakan tawa sebagai intervensi pengobatan dapat salah diterapkan atau disalahpahami. Meskipun telah ada perhatian di media arus utama tentang ide tersebut, tidak ada data yang cukup untuk memvalidasi klaimnya, sampai saat ini.

Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa penelitian ini belum substansial untuk mendukung manfaat medis dari tawa. Mereka mungkin mengakui dukungan untuk dampak humor dan tawa di berbagai bidang seperti komunikasi pasien-dokter, aspek psikologis perawatan pasien, pendidikan kedokteran, dan mengurangi stres di kalangan profesional medis.

Namun, mungkin ada kekhawatiran bahwa tawa dapat ditafsirkan secara keliru sebagai pengganti intervensi pengobatan yang terbukti dan terdokumentasi dengan baik. Di mana kritik dan pendukung dapat menemukan keselarasan adalah bahwa menggunakan tawa dan humor sebagai mekanisme penanganan tambahan didukung. Bukti efek pasti pada manfaat kesehatan masih diteliti.

Bagaimana menurut penelitian?

Penelitian mengevaluasi dampak tawa terhadap kesehatan cukup luas. Secara keseluruhan, ada bukti bahwa tawa memiliki manfaat fisik, emosional, dan sosial (Bennett et al., 2014; Mora-Ripoll, 2011; Yim, 2016).

Penelitian masih pada tahap yang relatif awal dalam hal membedakan secara ilmiah apa sebenarnya dinamika terapi itu. Manfaat kesehatan fisik dan mental telah dilaporkan termasuk: penurunan rasa sakit, dan peningkatan fungsi kekebalan tubuh (Bennett dan Lengacher, 2006; Martin, 2001; Mora-Ripoll, 2011). Disarankan untuk mengurangi kadar hormon stres dan karena itu meningkatkan suasana hati (Bennett dan Lengacher, 2009).

Penelitian saat ini umumnya membedakan antara tawa ‘yang disimulasikan’ versus ‘spontan’ (Mora-Ripoll, 2011; Yim, 2016). Tawa spontan secara alami dipicu oleh rangsangan eksternal (lelucon, pengalaman komedi), dan tawa tiruan dipicu secara sukarela dan secara sadar dipicu dalam lingkungan yang terkendali (tawa paksa).

Mora-Ripoll (2011) menyelesaikan tinjauan literatur dari kedua terapi tawa ‘simulasi’ dan ‘spontan’, dan menyimpulkan bahwa ada beberapa bukti bahwa tawa ‘simulasi’ (tawa non-humor) memiliki efek positif pada kesehatan dibandingkan dengan kelompok kontrol (daftar tunggu atau tidak menerima intervensi), kelompok eksperimen lain (terapi latihan), atau tidak dibandingkan dengan kelompok lain (studi intervensi).

Sejumlah ulasan telah merangkum penelitian di lapangan. McCreaddie dan Wiggins (2008) menilai hubungan langsung dan tidak langsung antara humor dan kesehatan, khususnya dalam aplikasi keperawatan. Hasilnya menunjukkan bahwa desain penelitian tidak terlalu tepat secara metodologis, menyebabkan beberapa ketidakpastian dalam kesimpulan.

Bennett et al. (2014) juga menyelesaikan ulasan terapi tawa untuk pasien dialisis. Disimpulkan bahwa terapi humor memiliki efek positif pada imunitas, nyeri, kualitas tidur, fungsi pernapasan, depresi, dan kecemasan; yang semuanya relevan untuk pasien yang menjalani dialisis.

Para peneliti menetapkan bahwa tidak jelas bagaimana atau apakah manfaat kesehatan ini berkelanjutan dalam jangka panjang. Ulasan meta-analitik ini menunjukkan bahwa ada bukti untuk mendukung manfaat kesehatan dari tawa dan humor, tetapi pedoman yang jelas untuk terapi tawa diperlukan.

Ada banyak studi medis individu yang telah menemukan manfaat dari perawatan berdasarkan tawa dan humor. Hasil dari penelitian dalam jurnal Parkinsonism Related Disorders menunjukkan bahwa mengambil kelas improvisasi dapat menyebabkan “perbaikan signifikan” dalam gejala pasien yang memiliki penyakit Parkinson (Beta et. Al., 2017).

Dalam studi lain, sekelompok penghuni panti jompo berpartisipasi dalam "terapi humor," dibandingkan hasilnya dengan kelompok kontrol yang tidak memiliki terapi. Seperti yang dilaporkan dalam Journal of Aging Research, peserta mengalami pengurangan rasa sakit dan kesepian yang signifikan, serta peningkatan dalam kebahagiaan dan kepuasan hidup (Tse, et., Al., 2010).

Studi tambahan menunjukkan bahwa humor dan tawa meningkatkan kinerja siswa dengan menarik dan mempertahankan perhatian, mengurangi kecemasan, meningkatkan partisipasi, dan meningkatkan motivasi (Savage et. Al, 2017).

Hasil penelitian juga mendukung bahwa tertawa dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Alternative Therapies in Health and Medicine, tertawa memainkan peran dalam mengurangi stres dan meningkatkan aktivitas sel pembunuh alami - sel darah putih yang membantu melindungi tubuh Anda dari penyakit (Bennett et. Al., 2003).

Efek tawa telah dipelajari dengan berbagai populasi. Beberapa penelitian melaporkan bahwa tertawa secara signifikan meningkatkan kesehatan sosial anak-anak dan remaja. Lebih khusus lagi, telah dilaporkan bahwa tawa meningkatkan dukungan sosial dan kepuasan hidup serta meningkatkan harga diri dan keterampilan mengatasi anak-anak dan remaja (Choi dan Cho, 2011).

Satu set studi penting telah menilai terapi tawa yang digunakan dengan pasien kanker. Tertawa terbukti meningkatkan kesehatan mental dan mengurangi kecemasan. Dalam sebuah ulasan tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Cancer Science and Therapy yang mengevaluasi enam studi, tertawa memainkan peran penting dalam mengurangi kecemasan (Demir, 2015). Ada hasil yang menjanjikan dalam penelitian lain juga: terapi tawa mengurangi stres yang dirasakan dan peningkatan suasana hati (Choi et al., 2010; Kim et al., 2009).

Tertawa dapat mengurangi gejala depresi. Menurut sebuah studi tahun 2015 baru-baru ini di Journal of Alternative dan Complementary Medicine, tiga sesi terapi tawa 60 menit meningkatkan suasana hati dan harga diri (Kwon et. Al., 2015).

Efek terapi tawa dibahas dalam ulasan baru-baru ini (Yim, 2016). Laporan itu menunjukkan bahwa endorfin yang dikeluarkan saat tertawa mengurangi gejala depresi. Dianjurkan sebagai pengobatan alternatif non-invasif dan non-farmakologis untuk stres dan depresi. Penulis menyimpulkan bahwa terapi tawa efektif dan didukung secara ilmiah sebagai terapi tunggal atau tambahan.

Berikut ini adalah beberapa studi yang menyoroti dampak tawa pada mental. Studi melaporkan bahwa terapi yang memicu tawa secara signifikan menurunkan depresi pada lansia, dengan penelitian yang menggunakan tawa spontan maupun simulasi (Ko dan Youn, 2011; Shahidi et al., 2011).

Studi yang dilakukan di Spanyol menunjukkan bahwa tertawa melepaskan ketegangan fisik dan emosional, meningkatkan suasana hati, meningkatkan fungsi kognitif, dan meningkatkan keramahan. (Mora-Ripoll, 2015).

Dalam studi lain, para peneliti mengekspos partisipan pada rangsangan pemicu depresi, kemudian memainkan kaset audio yang lucu atau tidak lucu. Mendengarkan kaset lucu mengurangi tingkat depresi lebih cepat.

Temuan dari penelitian 2011 menunjukkan bahwa individu yang paling sering tertawa pada gambar lucu diri mereka sendiri menunjukkan sedikit tanda-tanda emosi negatif (Beermann & Ruch, 2011).

Menggunakan tawa sebagai cara untuk memudahkan diskusi yang sulit antara pasien dan dokter juga telah dikaji. Kelly Cawcutt, MD, asisten profesor kedokteran penyakit dalam di University of Nebraska Medical Center menyatakan, “Tertawa dapat membantu kita terlibat dalam membicarakan konsep yang lebih sulit, memberikan percakapan yang menyenangkan, dan meningkatkan komunikasi secara positif jika dilakukan dengan persepsi tawa bersama - sebagai lawan menertawakan seseorang, yang memiliki efek merusak yang jelas.”

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Oncology melaporkan bahwa pasien kanker terminal melaporkan manfaat menggunakan humor dalam percakapan yang sulit dengan dokter mereka, dan untuk mengatasi tantangan di seluruh penyakit mereka. Dalam penelitian ini, 97% ahli onkologi diindikasikan menggunakan humor selama konsultasi pasien dan 83% ahli onkologi menemukan manfaatnya.

Dalam komunitas Onkologi, para profesional telah mempelajari dan membahas topik ini, mencatat bahwa itu bisa menjadi keseimbangan yang hati-hati mengintegrasikan humor selama masa-masa yang menyakitkan dan gelap. Konsensus umum adalah bahwa mengintegrasikan humor dapat menjadi positif, selama dokter dan profesional kesehatan lainnya melangkah dengan hati-hati dalam memanfaatkan humor dalam interaksi mereka dengan pasien (Kamath, 2019).

Manfaat sosial dan relasional dari tawa juga disorot. Tawa menular memperkuat ikatan interpersonal. Efek endorphin membantu kita memahami bagaimana tertawa dalam suatu kelompok meningkatkan rasa kebersamaan dan kedekatan.

Tertawa membangun dan memperkuat konektivitas di otak. Dalam sebuah studi oleh Wildgruber et. Al. (2013), dilaporkan bahwa berbagai jenis tawa memodulasi konektivitas antara bagian-bagian berbeda dari apa yang disebut sebagai jaringan persepsi tawa.

Jenis tawa sosial yang kompleks dan tawa yang menggelitik ditemukan memodulasi konektivitas di dua bagian jaringan persepsi tawa di otak. Hasil ini memberikan dasar untuk eksplorasi lebih lanjut tentang bagaimana tertawa menciptakan konektivitas otak.

Para kritikus berpendapat bahwa penelitian sebelumnya menghasilkan hasil yang tidak meyakinkan dan tidak seketat akademis seperti yang diinginkan.

Namun, penelitian terbaru mengkonfirmasi manfaat tawa dan senyum. Diperkirakan bahwa ada banyak hal yang perlu dilakukan untuk memahami peluang intervensi dan perawatan yang meningkatkan tawa. Kritik terhadap penelitian yang mendukung tawa sebagai pengobatan untuk masalah kesehatan juga menunjukkan bahwa efek positif spesifik belum sepenuhnya dipahami. Mereka menunjukkan kesenjangan dalam memahami apa dampak biologis dan fisiologisnya.

Juga, masih agak jelas bagaimana dampak humor dibedakan dari efek tawa. Bahkan ada variasi jenis tawa yang dapat dieksplorasi lebih jauh untuk mendapatkan kejelasan.

Meskipun ada beberapa hasil yang beragam tentang sifat tepat dari manfaat biologis tawa, cukup data yang mendukung bahwa itu efektif sebagai intervensi. Ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa itu memiliki dampak positif pada kesehatan mental dan fisik.

Selain itu, ini adalah intervensi berisiko rendah, karena tidak ada biaya dan hambatan masuk yang rendah. Pada dasarnya tidak ada kerugian untuk menggunakan strategi tawa. Ini adalah intervensi tanpa ada efek samping negatif.

Studi Menarik

Sebuah studi berjudul "Efek terapi tawa pada depresi, kognisi, dan tidur di kalangan lansia yang tinggal di komunitas" diterbitkan dalam jurnal Geriatrics and Gerontology (Ko & Young, 2011). Setengah dari peserta terdaftar dalam terapi tawa. Kesehatan mental, depresi, kesehatan fisik yang dilaporkan sendiri, dan kualitas tidur diukur sebelum dan sesudah intervensi terapi tawa.

Penulis menyimpulkan: "Terapi tawa dianggap sebagai intervensi yang bermanfaat, efektif biaya, dan mudah diakses yang memiliki efek positif pada depresi, insomnia, dan kualitas tidur pada orang tua."

Sebuah studi di Georgia State University memasukkan tawa ke dalam program aktivitas fisik untuk orang dewasa yang lebih tua (Greene et. Al, 2017). Peserta yang terlibat dalam program latihan kelompok yang disebut LaughActive yang menggabungkan tawa simulasi bermain menjadi latihan kekuatan, keseimbangan dan fleksibilitas.

Mereka terpapar pada latihan-latihan tawa yang disimulasikan dan asli dengan latihan fisik. Peserta melaporkan bahwa 96,2% menganggap tawa sebagai tambahan yang menyenangkan untuk program latihan tradisional, 88,9% mengatakan tawa membantu membuat olahraga lebih mudah diakses dan 88,9% melaporkan program meningkatkan motivasi mereka untuk berpartisipasi dalam kelas olahraga lainnya.

Peneliti Finlandia dan Inggris melaporkan bahwa tawa sosial memicu pelepasan endorfin - "hormon perasaan yang baik" - di daerah otak yang bertanggung jawab untuk gairah dan emosi (Manninen et. Al, 2017). Endorfin umumnya berinteraksi dengan reseptor opioid di otak, yang mengurangi rasa sakit dan memicu perasaan senang dan sejahtera.

Dalam penelitian ini yang diterbitkan dalam The Journal of Neuroscience, peserta menjalani pemindaian PET dua kali. Yang pertama adalah setelah mereka menghabiskan 30 menit sendirian di sebuah ruangan dan yang kedua setelah menghabiskan 30 menit menonton klip video tawa dari teman dekat mereka.

Hasil menunjukkan bahwa kondisi tawa sosial menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam pelepasan endorfin di daerah otak yang berperan dalam gairah dan kesadaran emosional. Mereka melaporkan bahwa pelepasan endorfin yang dipicu oleh tawa berperan dalam ikatan sosial.

Dalam studi lain yang menarik mengevaluasi ilmu saraf tawa, scan MRI digunakan untuk menyelidiki daerah otak mana yang bekerja (Wattendorf et. Al., 2013). Dalam penelitian ini, partisipan ada dalam tiga kelompok: kelompok pertama digelitik di telapak kaki dan diberi izin untuk tertawa, kelompok kedua digelitik tetapi disuruh menahan tawa mereka, dan kelompok terakhir diminta untuk tertawa secara sukarela tanpa menjadi geli.

Dalam kelompok di mana para peserta tertawa dengan tulus, daerah-daerah tertentu diaktifkan lebih konsisten jika dibandingkan dengan kelompok lain. Aktivasi materi abu-abu periaqueductal selama tawa sukarela dan tak sadar juga diukur.

Materi abu-abu ini dipahami berperan dalam analgesia dan telah dianggap sebagai target implan yang merangsang otak untuk mengobati pasien nyeri kronis. Sementara detail ilmu saraf yang disebutkan di sini rumit, penelitian ini menunjukkan bahwa selama tertawa, daerah korteks prefrontal ventromedial diaktifkan. Selama aktivasi ini, endorfin dilepaskan, yang dipahami untuk mengurangi rasa sakit dan meningkatkan euforia.

Kemajuan di bidang khusus seperti psiko-neuroimunologi menunjukkan hubungan dengan psikologi, aktivitas neurologis, dan keadaan hormonal kita. Semakin jelas bahwa keadaan pikiran yang positif membuat kita lebih sehat.

Tertawa sebagai modalitas pengobatan telah dipelajari pada korban kanker dan pasien dengan penyakit HIV. Efek positif dari tawa telah terbukti mengurangi stres dan meningkatkan aktivitas sel pembunuh alami dalam populasi ini. Aktivitas sel pembunuh alami yang rendah dihubungkan dengan penurunan resistensi penyakit dan peningkatan morbiditas pada pasien ini. Penelitian mendukung bahwa tertawa dapat menjadi intervensi perilaku kognitif yang efektif.

Menurut psikolog Jennifer Aaker, Ph.D., humor dapat membantu orang rileks, merasa lebih aman secara emosional dan selanjutnya, mengarah pada peningkatan kreativitas. Mungkin juga menarik bagi banyak orang bagaimana tawa dapat membakar kalori. Menurut penelitian medis di Vanderbilt University Medical Center, tertawa selama 10 hingga 15 menit dapat membakar antara 10 hingga 40 kalori per hari, dan berpotensi lebih banyak dengan tawa perut yang dalam.

Ada banyak studi anekdot yang menarik serta mengeksplorasi efek unik dari tawa. Misalnya, perintis riset tawa William Fry melaporkan bahwa butuh 10 menit menggunakan mesin dayung agar detak jantungnya mencapai tingkat yang sama dengan tawa intens selama satu menit.

Juga, sebuah studi dari 19 orang dengan diabetes menilai efek tawa pada kadar gula darah. Setelah makan, kelompok menghadiri kuliah yang membosankan dan pada hari berikutnya, makan makanan yang sama dan menonton komedi. Setelah komedi, kelompok ini memiliki kadar gula darah lebih rendah daripada setelah kuliah yang membosankan.

Bagaimana dan Mengapa Tertawa adalah Obat Terbaik?

Meskipun tidak diusulkan bahwa tawa menjadi pengganti perawatan kesehatan medis atau mental, tawa dapat menjadi suplemen untuk meningkatkan kesehatan secara umum. Yang positif adalah bahwa ada hambatan masuk yang rendah, risiko rendah untuk berpartisipasi, dan sisi positif positif dari terlibat dalam tawa.

Hampir kedengarannya tidak realistis bahwa tawa dapat meningkatkan rasa kesejahteraan, mengurangi gejala nyeri, memicu pelepasan endorfin, dan meningkatkan kekebalan dalam tubuh. Sebagaimana dicatat dalam artikel ini, manfaat kesehatan ini telah dipelajari dan terbukti efektif dalam keadaan yang tepat.

Tertawa dapat dianggap sebagai obat terbaik karena dapat secara budaya dan demografis 
dapat diakses oleh semua orang. Sebagai penangkal kuat untuk rasa sakit, stres, dan menangani konflik, dan itu adalah sumber daya yang berharga. Memiliki kekuatan untuk memperbarui dan menyembuhkan, kemampuan untuk tertawa adalah hadiah yang kurang dari rata-rata.

Tertawa membuat tubuh kita seimbang dan dapat meringankan beban emosi negatif. Bahkan membangun koneksi dengan orang-orang dan meningkatkan hubungan. Semua manfaat ini dapat dialami secara gratis, tanpa biaya sama sekali. Tertawa itu gratis, menyenangkan, mudah didapatkan, dan tidak ada risiko. Pada dasarnya tidak ada efek samping atau gejala negatif dari tawa. Hampir terdengar terlalu jelas untuk menjadi sebuah kenyataan!*


*Tulisan ini diterjemahkan dari karya Karen Doll, seorang psikolog yang memiliki pengalaman di bidang psikologi positif, konseling, dan pengembangan remaja, kepemimpinan. Tulisan ini dibagi dalam dua bagian untuk memudahkan pembaca. Lanjutan tulisan ini akan ditayangkan beberapa hari ke depan. Diterjemahkan oleh tim IndoPositive.


EmoticonEmoticon