Header Ads

Mengapa Kita Wajib Membaca Fiksi?

INDOPOSITIVE.org  Masih ingatkah kamu pada sejumlah buku pelajaran SD di tahun 90-an? Di mana setiap sampulnya ditulisi kalimat “Buku adalah Jendela Dunia”. Ya, melalui sebuah buku kita bisa menjelajahi setiap sudut Bumi, terbang ke Bulan, Matahari, bahkan rasi-rasi bintang dan menyelami dunia fantasi. Hal ini mungkin sekedar menjadi pemahaman awal yang awam tentang membaca buku. Buku dapat mempengaruhi hidup seseorang, mengubah pola pikir seseorang, dan juga berpengaruh pada psikologis serta kehidupan sosial seseorang.



Saat ini, ada banyak sekali bahan bacaan yang tersedia. Yang banyak diminati ialah fiksi. Mengambil waktu beberapa jam dalam hidup kita untuk membaca fiksi, adakah manfaat yang dapat diperoleh? Apa gunanya kita membuka lembar demi lembar buku Harry Potter? Hanya untuk mengikuti dongeng tentang sihir-menyihir? Atau buku-buku yang digagas Dewi Lestari? Hanya untuk mengikuti alur kisah percintaan-romantisme dan sebagainya? Ternyata secara tidak sadar, kita membantu diri kita sendiri ke arah yang lebih positif.

Sebuah penelitian di tahun 2009 dari University of Sussex menunjukkan bahwa membaca selama enam menit dapat mengurangi tingkat stres hingga 68%. Bagian yang terbaik membuktikan bahwa sastra yang memiliki plot atau alur yang baik, akan memberikan kesempatan pada pikiran pembaca mengembara dan bersantai. Pembaca juga tidur lebih nyenyak, memiliki tingkat lebih stress yang rendah, lebih tinggi harga diri, dan tingkat depresi yang lebih rendah dibandingkan dengan orang yang tidak membaca.

Sebuah riset telah membuktikan bahwa membaca fiksi sungguh bernilai. David Comer Kidd, seorang kandidat doktor dan pembimbingnya, Emanuele Castano, yang merupakan guru besar Psikologi di Universitas Katolik, Luven Belgia telah menerbitkan temuan mereka di jurnal
 science mengenai efek membaca fiksi terhadap Theory Of Mind. Setelah melakukan risetnya, hasilnya mengatakan bahwa subjek yang membaca novel-novel fiksi, rasa empati, persepsi sosial, dan kecerdasan emosionalnya, jauh lebih baik dibandingkan subjek lain yang membaca buku non-fiksi.

Temuan serupa juga diungkapkan oleh Raymon Mar, Psikolog di York University, Kanada. Mar pun pada akhirnya menemukan bahwa semakin banyak anak-anak dibacakan cerita, dongeng maka semakin bagus
 Theory Of Mind anak tersebut. Anak-anak ini akan tumbuh jauh lebih berempati, percaya diri, tidak egois dan berinteraksi lebih baik di lingkungannya. Secara biologis, fiksi mempengaruhi otak. Daerah otak korteks temporal kiri lebih banyak terpengaruh, hal ini berhubungan dengan penerimaan bahasa. Sebuah penelitian mengatakan bahwa ternyata dengan membaca fiksi terjadi perubahan syaraf dengan sensasi fisik dan sistem gerakan yang mengindikasikan sebuah novel mampu memindahkan kita  ke tubuh protagonis dalam sebuah novel.


Dengan membaca novel atau fiksi, kita juga mampu mengasah kemampuan analisa kita. Saat membaca kita seringkali berkata“Sepertinya saya sudah tahu bagaimana akhir cerita ini”. Hal ini melatih otak kita dalam menganalisa sesuatu. Maka, ditengah kesibukan kerja, dan sejumlah hal lain, sebisa mungkin sempatkan diri membaca fiksi bagus yang dihasilkan penulis-penulis hebat. Ada banyak sekali pilihan fiksi yang bagus. Bisa juga anda melihat list dari "1001 Books You Must Read Before YouDie." Selamat membaca!

No comments

Powered by Blogger.