Belajar Mertawakan Diri Sendiri - IndoPositive

Breaking

Sunday, August 7, 2016

Belajar Mertawakan Diri Sendiri

INDOPOSITIVE.org — Sering kali dalam kehidupan kita sehari-hari, ada hal-hal aneh yang kita lakukan. Ada hal yang tak disengaja hingga kita menjadi bahan tertawaan orang lain, barangkali kita jatuh di depan umum, misalnya. Lalu orang di sekitar menertawakan apa yang telah terjadi lantaran kejadian itu memang terlihat begitu lucu di mata mereka. Namun, ada pula orang-orang yang dalam posisi tersebut memilih untuk ikut menertawakan dirinya sendiri. Ternyata, kemampuan untuk menertawakan diri sendiri memberikan kemungkinan terhadap diri kita untuk menjadi seorang pemimpin.



Ada dua penelitian yang menarik tentang kemampuan menertawakan diri sendiri. Penelitian pertama dilakukan oleh Ursula Beermann dan Willibald Ruch yang kemudian mempublikasikan penelitian tersebut dengan judul “Can people really “laugh atthemselves?”—Experimental and correlational evidence.” pada tahun 2011. Penelitian ini terdiri dari tujuh puluh mahasiswa. Mereka diminta untuk menilai kemampuan mereka untuk menertawakan diri sendiri. Mereka kemudian dipilih dengan saling berpasangan untuk dapat memberikan pendapat eksternal mereka tentang masalah itu. Sementara peserta mengisi kuesioner mereka melalui komputer, kamera dari layar mengambil gambar dari mereka; tanpa sepengetahuan mereka. Para peneliti kemudian memanipulasi dan mengedit foto mereka.

Mereka kemudian diperlihatkan enam gambar yang telah diedit dari foto diri mereka sendiri. Tanggapan wajah dari para peserta direkam dan dianalisis. Para peneliti mencari empat tanda: terlihat lucu, tersenyum, Tampilan Duchenne (yang tersenyum simetris yang melibatkan kusut dari otot-otot di sekitar mata), dan tawa. Ada yang merespon itu dengan senyum palsu dan senyum yang sebenarnya. Reaksi mereka dicatat dan dipelajari. 80 persen dari peserta yang menunjukkan senyum asli setidaknya sekali ketika melihat gambar mereka yang diedit. Para peserta yang pada awalnya dinyatakan dalam penelitian ini mampu menertawakan diri sendiri terbukti benar. Selanjutnya, persepsi dari rekan pasangannya melalui self-assessment pun benar. Orang-orang ini juga menunjukkan tanda-tanda lebih sedikit untuk melakukan senyum palsu dan memperlihatkan emosi negatif. Mereka yang mampu menertawakan diri mereka sendiri cenderung lebih ceria, dan santai dalam menjalani kehidupan dan suasana hati mereka jauh lebih baik.  

Pada penelitian kedua, Studi yang dilakukan oleh Research Colette Hoption (Seattle University), Julian Barling, dan Nick Turner menemukan bahwa di tempat kerja, pemimpin yang mampu menertawakan diri sendiri dan tidak pada rekan-rekan mereka yang dipandang sebagai lebih menyenangkan, peduli dan dapat dipercaya. Para peneliti berhipotesis bahwa ketika seorang pemimpin bercanda tentang diri mereka sendiri dengan cara yang kritis orang akan melihat mereka sebagai seseorang yang menghargai lelucon dan menunjukkan kepedulian terhadap orang lain.

Dengan membuat orang lain merasa senang para pemimpin menunjukkan bentuk menghargai dalam perbedaan status antara mereka dan pekerja mereka dan ini dipandang sebagai kepedulian terhadap orang lain. Penelitian ini terdiri dari 155 mahasiswa bisnis. Para mahasiswa yang berada pada empat kondisi humor: mengolok-olok diri sendiri, mengolok-olok orang lain, membuat menyenangkan dengan kondisi umum antara pemimpin dan karyawan, dan kondisi kontrol tanpa humor.

Para peserta kemudian diminta untuk membaca pidato yang memperkenalkan karyawan baru. Pidato itu telah disusun sesuai dengan empat kelompok yang ada sebelumnya. Pemimpin yang mampu menertawakan diri mereka sendiri dinilai sebagai lebih dapat dipercaya dan pemimpin yang lebih baik.


Pada akhirnya, kita sendiri butuh ruang untuk mertawakan diri sendiri. Hidup terlalu serius dan tak mampu melihat hal-hal menarik dalam diri kita akan membuat hidup terasa lebih melelahkan. Ada baiknya orang lain merasa bahagia bahkan dengan membiarkan mereka menertawakan kita dan di saat yang bersamaan, kita pun ikut menertawakan diri sendiri.